Langsung ke konten utama

11 Cara Sederhana Memulai Gaya Hidup Minimalis

11 Cara Sederhana Memulai Gaya Hidup Minimalis


Curahan Online.hidup  minimalis Adalah Hidup sederhana atau gaya hidup minimalis merujuk kepada sejumlah praktik sukarela untuk menyederhanakan hidup seseorang. Misalnya, memilih tinggal di rumah minimalis tindakan mengurangi jumlah dan jenis harta kepemilikan atau meningkatkan kemandirian.

Terlihat berbeda untuk semua orang. Bagi saya, itu membantu saya membayar $ 42.000 pinjaman mahasiswa hanya dalam waktu dua tahun, memberikan lebih banyak perhatian kepada orang-orang yang saya cintai, dan menempatkan saya pada jalur kehidupan yang disengaja.Dalam enam bulan terakhir, saya merasa bahagia, sehat, dan damai.
11 Cara Sederhana Memulai Gaya Hidup Minimalis   Curahan Online.hidup  minimalis Adalah Hidup sederhana atau gaya hidup minimalis merujuk kepada sejumlah praktik sukarela untuk menyederhanakan hidup seseorang. Misalnya, memilih tinggal di rumah minimalis tindakan mengurangi jumlah dan jenis harta kepemilikan atau meningkatkan kemandirian.    Terlihat berbeda untuk semua orang. Bagi saya, itu membantu saya membayar $ 42.000 pinjaman mahasiswa hanya dalam waktu dua tahun, memberikan lebih banyak perhatian kepada orang-orang yang saya cintai, dan menempatkan saya pada jalur kehidupan yang disengaja.Dalam enam bulan terakhir, saya merasa bahagia, sehat, dan damai.   Gaya Hidup Seorang Wanita  Meskipun saya tidak dapat menjamin bahwa apa yang telah saya masukkan ke dalam hidup saya akan melakukan hal yang sama untuk Anda, merenungkan beberapa hal ini dapat membantu memberikan kejelasan bagi kehidupan Anda.Berikut Ini Ada 11 Cara Menjalani Gaya Hidup Minimalis Untuk Berhemat Banyak Uang Sehingga Membuat Kamu Lebih Happy Yang Cocok Untuk Segala Jenis Kalangan,Anak Sekolah,Mahasiswa,Kerja Kantoran,dan Lain-lain.    1. Turunkan barang-barang Anda  Secara pribadi, saya menyumbangkan sekitar 70% pakaian saya ke berbagai organisasi nirlaba. Saya menyadari bahwa saya memiliki beberapa item pakaian yang sebenarnya tidak pernah saya kenakan selama berbulan-bulan. Jika saya tidak menyukainya, saya tidak menyimpannya. Untuk mencegah diri saya dari akumulasi creep, saya meninjau isi lemari pakaian saya sebulan sekali untuk melihat apakah saya bisa menyingkirkan sesuatu yang lebih.   Saya juga perlahan-lahan menyumbangkan sepatu, tas, buku, mug, elektronik, dan karya seni. Saya pikir saya akan menyesal melepaskan beberapa dari hal-hal ini nanti, tetapi saya dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa saya bahkan tidak mengingat semua yang telah saya singkirkan. Ini menunjukkan bahwa hal-hal yang kita tumbuhkan tidak terlalu berarti bagi kita seperti yang kita pikirkan. Tentu saja, saya masih memiliki beberapa barang sentimental (saya punya setiap kartu tunggal yang telah diberikan pacar saya kepada saya - yang sekarang cukup banyak!) Dan saya tidak punya masalah membiarkannya memakan tempat.   Jika Anda seperti saya dan tinggal di rumah kecil (yaitu kamar tidur satu junior dengan pasangan, anjing, dan kelinci), belajarlah untuk melawan dorongan meningkatkan ruang Anda dan bukannya membuang barang-barang yang belum pernah Anda gunakan. atau tidak menghargai.    2. Matikan semua notifikasi di ponsel Anda  Satu-satunya pemberitahuan yang saya dapatkan adalah ketika saya menerima pesan teks baru. Orang yang paling sering mengirimi saya pesan adalah pacar saya, jadi saya ingin memastikan bahwa saya siap untuknya. Adapun email, berita, media sosial, dan semua aplikasi tambahan lainnya - Saya telah mematikan notifikasi dan penyegaran latar belakang mereka.    3. Sebenarnya, langsung saja hapus aplikasi media sosial di ponsel Anda  Beberapa minggu yang lalu, saya menghapus Twitter, Medium, dan Quora dari ponsel saya. Saya akhirnya mengakui bahwa saya menderita kedutan - Anda tahu yang - di mana Anda menemukan diri Anda meraih telepon Anda - di platform kereta bawah tanah, di lift, atau mungkin bahkan berjalan - untuk menghindari kebosanan sesaat. Saya ingin membebaskan diri.Maka, akhirnya saya lakukan.   Saya telah menyimpan aplikasi Instagram, terutama karena saya tidak dapat mengunggah foto menggunakan aplikasi web mereka.Selain itu, hampir tidak ada apa pun di ponsel saya lagi. Pesan teks.Podcast. Catatan. Itu saja, itu saja.Sebagai hasilnya, saya mulai melihat ke atas bukannya ke bawah. Saya menjadi lebih terbiasa dengan dunia.Dan yang terbaik, ketika saya login ke situs-situs media sosial dari laptop saya, saya menemukan bahwa saya belum benar-benar melewatkan apa pun.   4. Pilih beberapa makanan masuk  Selama hari kerja, saya pergi makan : telur dadar tiga telur, bayam untuk sarapan, tumis vegan untuk makan siang, dan biasanya salad untuk makan malam. Ini mungkin tidak terlalu menarik, tetapi makanan saya umumnya mudah, bergizi, dan mengenyangkan. Ketika berbicara tentang makan sehat, filosofi umum saya adalah makan makanan yang relatif sehat dan kemudian menikmati makanan ringan yang tidak begitu bergizi. Dengan menjaga segala sesuatunya sederhana, saya dapat berbelanja cepat, menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menyiapkan makanan, dan mengurangi biaya makanan bulanan saya.   5. Beli sebagian besar buku di Kindle, kecuali jika Anda benar-benar menyukainya  Sebagai seorang penulis yang bercita-cita tinggi, saya mempertimbangkan untuk membaca sebuah tugas. Selain membaca artikel bentuk panjang online, saya rata-rata empat buku setiap bulan.Namun, untuk mengurangi kekacauan fisik di apartemen saya, saya meminjam buku dari perpustakaan atau membeli buku di Kindle. Saya hanya membuang iPad saya di tas kerja dan menariknya keluar selama perjalanan saya.    6. Sederhanakan keuangan Anda  Salah satu dampak terbesar minimalisme dalam hidup saya adalah menjauhkan diri dari konsumsi berlebihan. Saya dulu adalah seseorang yang membeli semuanya dengan kartu kredit. Saya akan memperkirakan berapa banyak uang yang saya butuhkan setiap bulan dan membayar jumlah minimum pada berbagai bentuk hutang saya.    7.memiliki konsep less is more   Gaya hidup minimalis memiliki konsep less is more di mana memiliki barang sedikit lebih baik dibandingkan memiliki banyak barang. Yang terpenting adalah barang tersebut adalah barang yang benar-benar kamu butuhkan. So, segera rapikan barang-barangmu yang memang tidak terpakai dan berikanlah kepada orang yang lebih membutuhkan.    8.No Gengsi Utamakan Kebutuhan   Saat ini banyak sekali orang yang membeli barang bukan karena kebutuhan melainkan karena gengsi. Alhasil banyak barang menumpuk. Sedari sekarang, mulailah fokus membeli barang-barang yang benar-benar dibutuhkan saja. Dengan begitu uang bulanan kamu akan banyak tersisa sehingga bisa untuk ditabung.    9.Nikmati Sesuatu Tanpa Terobsesi Berlebihan   sekarang banyak sekali orang yang terobsesi dengan kemewahan mulai dari tas, pakaian sampai gadget yang harus selalu up to date agar bisa membuat perasaan bahagia. Padahal sejatinya kebahagian bukan hanya terletak pada apa yang dimiliki.    Maka dari itu pada saat kamu meninginkan barang tertentu pikirkanlah kembali apakah barang tersebut benar-benar kamu butuhkan atau hanya kamu inginkan saja.    10.Materi Bukanlah Segalanya Materi yang berlimpah, barang-barang mewah bukanlah tolak ukur sebuah kebahagian.      Cobalah merubah mindsetmu dengan menerapkan hidup minimalis bahwa kamu sudah memiliki cukup barang dan tidak perlu lagi membeli barang yang tidak diperlukan. Terkadang barang-barang yang berlebihan hanya akan menambah beban baik secara fisik maupun emosional.    11.Barang Yang Kamu Butuhkan Sesuai Yang Di Perlukan Bukan Gaya Atau Simbol Kekayaan   Gaya hidup minimalis bukanlah hidup serba kekurangan melainkan cara hidup untuk tidak terikat pada suatu barang. Terkadang barang yang kamu miliki tidak menambah kualitas kehidupanmu karena yang sering terjadi kamu membeli barang hanya untuk membuat orang lain terkesan kepadamu. Maka dengan menerapkan gaya hidup minimalis kamu menunjukan bahwa banyak hal-hal yang jauh lebih penting dibandingkan dari sekedar sebuah barang.       Sekarang, saya telah menciptakan sistem manajemen uang sederhana yang memungkinkan saya melunasi lebih dari 80% hutang saya dalam waktu dua tahun lebih sedikit. Ini termasuk membuat anggaran, membangun dana darurat, dan berinvestasi dalam dana indeks berbiaya rendah . Saya juga telah bergeser dari membayar biaya harian secara eksklusif dengan uang tunai atau kartu debit saya.   Saya tidak hanya belajar untuk menghabiskan uang dengan sengaja, tetapi saya telah menghilangkan kecemasan finansial yang biasa mengganggu kehidupan saya.Membuat keputusan sadar untuk membeli lebih sedikit barang fisik dan berinvestasi dalam pengalaman atau saya sendiri (yaitu buku), telah mengarah pada kesadaran yang mendalam bahwa saya sudah cukup.   Mengadopsi gaya hidup minimalis adalah perjalanan yang sangat pribadi.   Meskipun saya menyentuh beberapa cara bahwa saya telah mengurangi kekacauan fisik di rumah saya, minimalis bukan tentang apa yang Anda miliki . Ini tentang mengurangi hal-hal dalam hidup Anda yang tidak memberikan nilai, sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak ruang untuk hal-hal yang benar-benar penting. Ini pengurangan untuk ditambahkan.   Minimalisme memiliki bagian kritik yang adil. Itu elitis. Ini adalah sesuatu yang miskin dan berpenghasilan rendah tidak dapat dimasukkan ke dalam hidup mereka.Itu tidak sensitif bagi mereka yang tidak memiliki cukup untuk membersihkan. Saya sudah mendengar semuanya sebelumnya dan dalam jumlah besar. Tapi sayadefinisi minimalis bukan tentang itu.Ini bukan tentang dinding putih, lemari kapsul mahal, dan berpasangan ke beberapa hal yang berada di atas garis. Ini bukan estetika yang bisa ditampilkan di Instagram.   Bagi saya, minimalis selalu tentang perubahan pola pikir. Membungkam suara dunia yang semakin keras.Menenangkan jutaan pikiran yang mengalir di benak monyet saya.Memberi saya izin untuk memperlambat dan menarik napas.   Dengan begitu banyak hal yang terjadi di tempat kerja dan di rumah, saya menemukan bahwa satu-satunya cara saya bisa bertahan hidup adalah membuat hidup saya sesederhana mungkin.   Dengan mengurangi jumlah keputusan yang saya buat, menghindari konsumsi sebagai pengganti kebahagiaan, dan membangun sistem sederhana untuk hal-hal seperti makanan dan uang saya, saya dapat lebih fokus pada hal-hal yang benar-benar penting: kesehatan, pekerjaan dan orang yang saya cintai yang Sejak perubahan ini, saya lebih bahagia, lebih tenang, dan merasa lebih bebas.   Seperti yang ditunjukkan oleh Minimalis Joshua Fields Millburn dan Ryan Nicodemus:   "Meskipun setiap orang menganut minimalisme secara berbeda, setiap jalan mengarah ke tempat yang sama: kehidupan dengan lebih banyak waktu, lebih banyak uang, dan lebih banyak kebebasan untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna."   Jika minimalis masih bukan untuk Anda, saya mengerti. Tidak ada gaya hidup, filosofi, atau doktrin tunggal yang dimaksudkan untuk semua orang. Tetapi ini adalah konsep yang sangat umum yang dapat kita atur sesuai keinginan. Saya telah belajar bahwa merangkul kesederhanaan bukan berarti Anda tidak menyadari hak istimewa Anda. Bahkan, saya berpendapat bahwa itu membebaskan lebih banyak sumber daya Anda untuk memanfaatkan hak istimewa Anda untuk kebaikan sosial. Jika saya masih di treadmill konsumerisme, saya tidak akan pernah bisa mengambil pekerjaan di bantuan hukum, sementara masih mampu melunasi hutang saya secara agresif.   Bagi saya, menjalani kehidupan yang sederhana berhasil. Itu membuat saya tenang di kota yang kacau. Itu membuat saya tetap waras di lingkungan kerja yang penuh tekanan. Dan yang paling penting, itu menjaga masalah saya sehari-hari dalam perspektif.   Walaupun saya tidak dapat mengatakan bahwa mengadopsi gaya hidup minimalis telah menjadi jawaban untuk semua masalah saya, saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa itu membuat hidup saya, baik pada level pribadi dan profesional, berkelanjutan.
Gaya Hidup Seorang Wanita

Meskipun saya tidak dapat menjamin bahwa apa yang telah saya masukkan ke dalam hidup saya akan melakukan hal yang sama untuk Anda, merenungkan beberapa hal ini dapat membantu memberikan kejelasan bagi kehidupan Anda.Berikut Ini Ada 11 Cara Menjalani Gaya Hidup Minimalis Untuk Berhemat Banyak Uang Sehingga Membuat Kamu Lebih Happy Yang Cocok Untuk Segala Jenis Kalangan,Anak Sekolah,Mahasiswa,Kerja Kantoran,dan Lain-lain.


1. Turunkan barang-barang Anda


Secara pribadi, saya menyumbangkan sekitar 70% pakaian saya ke berbagai organisasi nirlaba. Saya menyadari bahwa saya memiliki beberapa item pakaian yang sebenarnya tidak pernah saya kenakan selama berbulan-bulan. Jika saya tidak menyukainya, saya tidak menyimpannya. Untuk mencegah diri saya dari akumulasi creep, saya meninjau isi lemari pakaian saya sebulan sekali untuk melihat apakah saya bisa menyingkirkan sesuatu yang lebih.

Saya juga perlahan-lahan menyumbangkan sepatu, tas, buku, mug, elektronik, dan karya seni. Saya pikir saya akan menyesal melepaskan beberapa dari hal-hal ini nanti, tetapi saya dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa saya bahkan tidak mengingat semua yang telah saya singkirkan. Ini menunjukkan bahwa hal-hal yang kita tumbuhkan tidak terlalu berarti bagi kita seperti yang kita pikirkan. Tentu saja, saya masih memiliki beberapa barang sentimental (saya punya setiap kartu tunggal yang telah diberikan pacar saya kepada saya - yang sekarang cukup banyak!) Dan saya tidak punya masalah membiarkannya memakan tempat.

Jika Anda seperti saya dan tinggal di rumah kecil (yaitu kamar tidur satu junior dengan pasangan, anjing, dan kelinci), belajarlah untuk melawan dorongan meningkatkan ruang Anda dan bukannya membuang barang-barang yang belum pernah Anda gunakan. atau tidak menghargai.


2. Matikan semua notifikasi di ponsel Anda


Satu-satunya pemberitahuan yang saya dapatkan adalah ketika saya menerima pesan teks baru. Orang yang paling sering mengirimi saya pesan adalah pacar saya, jadi saya ingin memastikan bahwa saya siap untuknya. Adapun email, berita, media sosial, dan semua aplikasi tambahan lainnya - Saya telah mematikan notifikasi dan penyegaran latar belakang mereka.


3. Sebenarnya, langsung saja hapus aplikasi media sosial di ponsel Anda


Beberapa minggu yang lalu, saya menghapus Twitter, Medium, dan Quora dari ponsel saya. Saya akhirnya mengakui bahwa saya menderita kedutan - Anda tahu yang - di mana Anda menemukan diri Anda meraih telepon Anda - di platform kereta bawah tanah, di lift, atau mungkin bahkan berjalan - untuk menghindari kebosanan sesaat. Saya ingin membebaskan diri.Maka, akhirnya saya lakukan.

Saya telah menyimpan aplikasi Instagram, terutama karena saya tidak dapat mengunggah foto menggunakan aplikasi web mereka.Selain itu, hampir tidak ada apa pun di ponsel saya lagi. Pesan teks.Podcast. Catatan. Itu saja, itu saja.Sebagai hasilnya, saya mulai melihat ke atas bukannya ke bawah. Saya menjadi lebih terbiasa dengan dunia.Dan yang terbaik, ketika saya login ke situs-situs media sosial dari laptop saya, saya menemukan bahwa saya belum benar-benar melewatkan apa pun.


4. Pilih beberapa makanan masuk


Selama hari kerja, saya pergi makan : telur dadar tiga telur, bayam untuk sarapan, tumis vegan untuk makan siang, dan biasanya salad untuk makan malam. Ini mungkin tidak terlalu menarik, tetapi makanan saya umumnya mudah, bergizi, dan mengenyangkan. Ketika berbicara tentang makan sehat, filosofi umum saya adalah makan makanan yang relatif sehat dan kemudian menikmati makanan ringan yang tidak begitu bergizi. Dengan menjaga segala sesuatunya sederhana, saya dapat berbelanja cepat, menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menyiapkan makanan, dan mengurangi biaya makanan bulanan saya.


5. Beli sebagian besar buku di Kindle, kecuali jika Anda benar-benar menyukainya


Sebagai seorang penulis yang bercita-cita tinggi, saya mempertimbangkan untuk membaca sebuah tugas. Selain membaca artikel bentuk panjang online, saya rata-rata empat buku setiap bulan.Namun, untuk mengurangi kekacauan fisik di apartemen saya, saya meminjam buku dari perpustakaan atau membeli buku di Kindle. Saya hanya membuang iPad saya di tas kerja dan menariknya keluar selama perjalanan saya.


6. Sederhanakan keuangan Anda


Salah satu dampak terbesar minimalisme dalam hidup saya adalah menjauhkan diri dari konsumsi berlebihan. Saya dulu adalah seseorang yang membeli semuanya dengan kartu kredit. Saya akan memperkirakan berapa banyak uang yang saya butuhkan setiap bulan dan membayar jumlah minimum pada berbagai bentuk hutang saya.

7.memiliki konsep less is more


Gaya hidup minimalis memiliki konsep less is more di mana memiliki barang sedikit lebih baik dibandingkan memiliki banyak barang. Yang terpenting adalah barang tersebut adalah barang yang benar-benar kamu butuhkan. So, segera rapikan barang-barangmu yang memang tidak terpakai dan berikanlah kepada orang yang lebih membutuhkan.

8.No Gengsi Utamakan Kebutuhan


Saat ini banyak sekali orang yang membeli barang bukan karena kebutuhan melainkan karena gengsi. Alhasil banyak barang menumpuk. Sedari sekarang, mulailah fokus membeli barang-barang yang benar-benar dibutuhkan saja. Dengan begitu uang bulanan kamu akan banyak tersisa sehingga bisa untuk ditabung.

9.Nikmati Sesuatu Tanpa Terobsesi Berlebihan


sekarang banyak sekali orang yang terobsesi dengan kemewahan mulai dari tas, pakaian sampai gadget yang harus selalu up to date agar bisa membuat perasaan bahagia. Padahal sejatinya kebahagian bukan hanya terletak pada apa yang dimiliki.

Maka dari itu pada saat kamu meninginkan barang tertentu pikirkanlah kembali apakah barang tersebut benar-benar kamu butuhkan atau hanya kamu inginkan saja.

10.Materi Bukanlah Segalanya
Materi yang berlimpah, barang-barang mewah bukanlah tolak ukur sebuah kebahagian. 



Cobalah merubah mindsetmu dengan menerapkan hidup minimalis bahwa kamu sudah memiliki cukup barang dan tidak perlu lagi membeli barang yang tidak diperlukan. Terkadang barang-barang yang berlebihan hanya akan menambah beban baik secara fisik maupun emosional.

11.Barang Yang Kamu Butuhkan Sesuai Yang Di Perlukan Bukan Gaya Atau Simbol Kekayaan


Gaya hidup minimalis bukanlah hidup serba kekurangan melainkan cara hidup untuk tidak terikat pada suatu barang. Terkadang barang yang kamu miliki tidak menambah kualitas kehidupanmu karena yang sering terjadi kamu membeli barang hanya untuk membuat orang lain terkesan kepadamu. Maka dengan menerapkan gaya hidup minimalis kamu menunjukan bahwa banyak hal-hal yang jauh lebih penting dibandingkan dari sekedar sebuah barang.



Sekarang, saya telah menciptakan sistem manajemen uang sederhana yang memungkinkan saya melunasi lebih dari 80% hutang saya dalam waktu dua tahun lebih sedikit. Ini termasuk membuat anggaran, membangun dana darurat, dan berinvestasi dalam dana indeks berbiaya rendah . Saya juga telah bergeser dari membayar biaya harian secara eksklusif dengan uang tunai atau kartu debit saya.

Saya tidak hanya belajar untuk menghabiskan uang dengan sengaja, tetapi saya telah menghilangkan kecemasan finansial yang biasa mengganggu kehidupan saya.Membuat keputusan sadar untuk membeli lebih sedikit barang fisik dan berinvestasi dalam pengalaman atau saya sendiri (yaitu buku), telah mengarah pada kesadaran yang mendalam bahwa saya sudah cukup.

Mengadopsi gaya hidup minimalis adalah perjalanan yang sangat pribadi.

Meskipun saya menyentuh beberapa cara bahwa saya telah mengurangi kekacauan fisik di rumah saya, minimalis bukan tentang apa yang Anda miliki . Ini tentang mengurangi hal-hal dalam hidup Anda yang tidak memberikan nilai, sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak ruang untuk hal-hal yang benar-benar penting. Ini pengurangan untuk ditambahkan.

Minimalisme memiliki bagian kritik yang adil. Itu elitis. Ini adalah sesuatu yang miskin dan berpenghasilan rendah tidak dapat dimasukkan ke dalam hidup mereka.Itu tidak sensitif bagi mereka yang tidak memiliki cukup untuk membersihkan. Saya sudah mendengar semuanya sebelumnya dan dalam jumlah besar. Tapi sayadefinisi minimalis bukan tentang itu.Ini bukan tentang dinding putih, lemari kapsul mahal, dan berpasangan ke beberapa hal yang berada di atas garis. Ini bukan estetika yang bisa ditampilkan di Instagram.

Bagi saya, minimalis selalu tentang perubahan pola pikir. Membungkam suara dunia yang semakin keras.Menenangkan jutaan pikiran yang mengalir di benak monyet saya.Memberi saya izin untuk memperlambat dan menarik napas.

Dengan begitu banyak hal yang terjadi di tempat kerja dan di rumah, saya menemukan bahwa satu-satunya cara saya bisa bertahan hidup adalah membuat hidup saya sesederhana mungkin.

Dengan mengurangi jumlah keputusan yang saya buat, menghindari konsumsi sebagai pengganti kebahagiaan, dan membangun sistem sederhana untuk hal-hal seperti makanan dan uang saya, saya dapat lebih fokus pada hal-hal yang benar-benar penting: kesehatan, pekerjaan dan orang yang saya cintai yang Sejak perubahan ini, saya lebih bahagia, lebih tenang, dan merasa lebih bebas.

Seperti yang ditunjukkan oleh Minimalis Joshua Fields Millburn dan Ryan Nicodemus:

"Meskipun setiap orang menganut minimalisme secara berbeda, setiap jalan mengarah ke tempat yang sama: kehidupan dengan lebih banyak waktu, lebih banyak uang, dan lebih banyak kebebasan untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna."

Jika minimalis masih bukan untuk Anda, saya mengerti. Tidak ada gaya hidup, filosofi, atau doktrin tunggal yang dimaksudkan untuk semua orang. Tetapi ini adalah konsep yang sangat umum yang dapat kita atur sesuai keinginan. Saya telah belajar bahwa merangkul kesederhanaan bukan berarti Anda tidak menyadari hak istimewa Anda. Bahkan, saya berpendapat bahwa itu membebaskan lebih banyak sumber daya Anda untuk memanfaatkan hak istimewa Anda untuk kebaikan sosial. Jika saya masih di treadmill konsumerisme, saya tidak akan pernah bisa mengambil pekerjaan di bantuan hukum, sementara masih mampu melunasi hutang saya secara agresif.

Bagi saya, menjalani kehidupan yang sederhana berhasil. Itu membuat saya tenang di kota yang kacau. Itu membuat saya tetap waras di lingkungan kerja yang penuh tekanan. Dan yang paling penting, itu menjaga masalah saya sehari-hari dalam perspektif.

Walaupun saya tidak dapat mengatakan bahwa mengadopsi gaya hidup minimalis telah menjadi jawaban untuk semua masalah saya, saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa itu membuat hidup saya, baik pada level pribadi dan profesional, berkelanjutan.



Komentar

Video Terbaru Kami

Online

Theme Editor by Seo v6